Surat Maulana Ibrahim Dewla

Maulana Ibrahim Dewla (Alias Maulana Ibrahim Devla / Ibrahim Sahab Devla) (Biodata di sini) dianggap sebagai otoritas tertinggi di Aalami Syura Tabligh saat ini, setelah kematian Haji Abdul Wahab. Sebagai orang yang sangat lembut, ia mendedikasikan seluruh hidupnya untuk pekerjaan Dakwah dan merupakan ahli mukim Nizamuddin Markaz, India. Maulana Ibrahim lahir pada tanggal 25 April 1933. Pada Januari 2023, dia saat ini berusia 89 tahun.

Surat berikut ditulis pada Agustus 2016 setelah ia resmi meninggalkan Nizamuddin Markaz. Dia dikenal sebagai yang terakhir dari anggota Syura yang telah meninggalkan Markaz, karena sifatnya yang sangat lembut akhirnya memiliki batasnya.

Ceramah-ceramahnya selalu berorientasi pada pemurnian jiwa dan kehidupan akhirat.

Maulana Ibrahim Dewla

Baca di sini: Sejarah Lengkap Tabligh dari Sumber Otentik

Bismillahirrahmanirrahiim

Segala macam rumor beredar mengenai kepulangan saya dari Masjid Banglawali, Nizamuddin ke Gujrat pada malam 12 Agustus 2016. Semua rumor ini sama sekali tidak berdasar dan bertentangan dengan kebenaran. Oleh karena itu, saya pikir sudah sepantasnya saya menggambarkan kebenaran itu sendiri.

Citra baik dari upaya ini telah mengambil dinding dan kesucian yang dinikmati upaya ini selama bertahun-tahun sedang hancur karena semua yang telah terjadi di Masjid Bangley wali, Nizamuddin dari bulan Ramadhan hingga sekarang di tahun 2016.

Beberapa hari yang lalu, satu kejadian jelek seperti itu juga disaksikan oleh saya secara langsung. Semua ini telah membuat sedih dan menyusahkan saudara-saudara di seluruh dunia, para Ulama yang terkenal dan para penatua spiritual. Situasi saat ini telah mempengaruhi kebersamaan upaya dengan buruk.

Di sisi lain, di Masjid Belipeliw, Nizamuddin, kelompok semacam itu telah mengambil kendali dan berusaha mendorong bahkan hal-hal yang salah sebagai benar, sehingga terbukti sebagai hambatan dalam setiap upaya yang layak untuk memperbaiki keadaan. Ini adalah situasi yang sangat serius dan berbahaya bagi upaya tersebut.

Ada kebutuhan yang mengerikan untuk menyelesaikan masalah yang intens ini dengan segala keseriusan. Semua orang yang berpikir bahwa tidak ada masalah di Markaz sama sekali dan semuanya terjadi secara normal sangat keliru, karena ini bertentangan dengan kondisi dan fakta yang ada.

Meskipun merasa tersumbat, saya memutuskan untuk pergi ke Masjid Banglawali, Nizamuddin setelah Idul Fitri tahun ini. Sebelum pergi, saya sempat merasa bahwa masalah akan segera diselesaikan secara damai, Inshaa-Allah. Jadi, ketika saya berada di sana, saya berbicara dengan Molvi Saad Sahab berkali-kali secara langsung dengan mengacu pada skenario saat ini.

Tapi, sayangnya, tidak ada hasil yang berguna yang keluar. Sebaliknya, karena saya tinggal di Nizamuddin dan partisipasi saya di Mashwara setiap hari, mulai disebarkan bahwa saya setuju dengan metodologi saat ini (Tarteeb) dan doktrin (Manhaj) dari upaya tersebut. Tidak mengungkapkan perspektif dan sudut pandang saya vis-à-vis skenario upaya saat ini akan dianggap sebagai sycophancy di Deen.

Oleh karena itu, berikut ini, saya mengungkapkan sudut pandang saya dengan kata-kata yang jelas untuk kepentingan saudara-saudara di seluruh dunia.

Upaya Dakwah Mubarak ini telah membuat lingkarannya melebar ke seluruh dunia. Jutaan orang berpartisipasi dalam upaya ini. Orang-orang dengan temperamen berbeda dan pandangan berbeda terikat pada upaya ini.

Jelas bahwa untuk memikul beban upaya yang begitu besar dan luas, diperlukan kelompok otentik seperti itu yang telah belajar dari para penatua dengan baik. Semua saudara pasti tidak meragukan Jamat itu sama sekali dalam hal kualitas mereka takut kepada Allah, kepercayaan, ketulusan dan berjuang untuk Deen.

Kelompok ini harus melanjutkan upaya dengan konsultasi timbal balik dan kolektivisme. Tanpa ini, sangat sulit untuk menjaga upaya dari disorientasi dan untuk menjaga saudara-saudara tetap bersatu. Itu sebabnya hanya, semasa hidup Maulana Zubair ul Hasan Sahab R.A. sendiri, atas terjadinya beberapa hal penting, saya telah menyarankan berkali-kali untuk menambahkan lebih banyak orang dari seluruh dunia ke dalam Syura buatan Maulana Inamul Hasan Sahab R.A. Saya telah menyajikan pandangan bahwa solusi untuk masalah yang muncul terletak pada perluasan Syura ini saja.

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, Hazrat Marhoom Maulana Zubair ul Hasan Sahab R.A. telah bersiap-siap juga untuk itu. Tapi, tiba-tiba saat terakhirnya tiba, semoga Allah سبحانه وتعالى memberinya ampunan dan memasukkannya ke dalam Jannah. Setelah meninggalnya Hazrat Marhoom, dengan Mashwara dari saudara-saudara lama, kami mengirim surat terperinci kepada Maulana Saad Sahab., di mana kami telah menyatakan kekhawatiran kami tentang Tarteeb (metodologi) dan Nahaj (doktrin) upaya saat ini, dengan demikian meminta untuk memberi bentuk pada Syura sebagai langkah menuju penyelesaian masalah. Tapi, sayangnya, tidak ada konsekuensi yang muncul dan kondisi upaya terus memburuk.

Kemudian, tahun lalu pada November 2015, setelah pembentukan Syura baru dalam jemaat pekerja lama dari seluruh dunia, saya meminta Maulana Saad Sahab untuk menerima Syura ini. Semua masalah akan diselesaikan In-Shaa-Allah. Tapi, dia menolak untuk menerima, dan karena itu upaya itu terganggu di seluruh dunia dan situasinya menjadi sangat mengkhawatirkan.

Bahkan sekarang, dalam pandangan saya, solusi untuk masalah ini adalah penerimaan Syura ini dan kemudian menyelesaikan semua persyaratan upaya dengan kebijaksanaan kolektif Syura ini. Berkenaan dengan Nahaj (doktrin) dan Tarteeb (metodologi) Upaya, itu harus dipertahankan sesuai dengan tiga masa jabatan sebelumnya. Jika ada kebutuhan untuk penambahan atau modifikasi yang sama, itu harus dipengaruhi hanya setelah keputusan kolektif Shoora. Pada saat ini, alasan kebersamaan terhambat hanya karena hal-hal dan format baru diperkenalkan tanpa Mashwara dan kepercayaan dari saudara-saudara lama.

Jamat Tableegh ini diikat oleh Maslak Ahlus Sunnah Wal Jama’ah (umat Islam pada umumnya dengan Sunnah dan Deen dalam hidup mereka) berkenaan dengan penjelasan dan penafsiran masalah Deen dan Syariah. Demikian pula, mereka dibatasi oleh Mufassirin Legendaris (Jamhoor) dalam mengucapkan Tafsir dari setiap Ayah dari Quran-e-Kareem, Legendaris (Jamhoor) Muhaddisin dalam mengucapkan penjelasan (Tashreeh) dari setiap Hadits dan pendapat Legendaris (Jamhoor) Fuqaha dalam derivasi dari kehidupan Rasool (saw) dan Sahabah رضي الله عنهم.

Para penatua kita dalam tiga periode sebelumnya tetap terikat pada prinsip ini karena, tanpa ini, pintu perubahan di Deen akan terbuka. Sejak awal upaya, perhatian ekstrem telah diambil dalam semua wacana. Semua upaya telah dilakukan untuk menjauh dari anekdot non-otentik dan derivasi dan inovasi yang tidak semestinya.

Untuk ini saja, kita telah ditahbiskan untuk membatasi diri dalam enam sifat selama wacana kita, untuk mengikuti Ulama otentik dalam mengucapkan penjelasan dari setiap Ayah atau Hadits. Para tetua kami telah menjauhkan diri dari kontradiksi, kritik, perbandingan atau penilaian, dan diskusi tentang Aqaaed, Masa’il (Yurisprudensi Islam), dan urusan terkini.

Ini adalah salah satu prinsip dasar dari upaya ini untuk menjauhkan diri dari mengkritik atau memberikan penilaian pada organisasi atau orang agama mana pun. Namun, saat ini, banyak dari para penatua yang melewati batas-batas ini dalam wacana mereka, terutama dalam membuat derivasi yang salah dari kehidupan Sahabah, kritik yang berlebihan, dan memberikan penilaian pada organisasi keagamaan lainnya.

Saya belum pernah setuju dengan ini sebelumnya dan bahkan telah mencoba mengalihkan perhatian ke arah ini. Dalam ceramah saya juga, saya telah mencoba untuk memperingatkan tentang itu semua, dengan cara yang positif sekalipun.

Namun, ketika batas-batas itu terlampaui dan orang-orang mulai menafsirkan saya tinggal di Nizamuddin dengan salah bahwa saya menyetujui keadaan saat ini dan Tarteeb (metodologi) dari upaya tersebut, sehingga menciptakan perasaan tercekik bagi saya di lingkungan Masjid Banglawali saat ini, maka setelah berhari-hari Istikhara, saya telah memutuskan untuk membuka hati saya di hadapan saudara-saudara dengan kata-kata yang jelas.

Ketika situasinya akan membaik, saya tidak akan ragu sedikit pun untuk kembali lagi. Kembalinya saya ke Gujrat tidak boleh dianggap sebagai pihak kepada siapa pun, melainkan demi perlindungan upaya dan untuk menyelamatkan diri dari sycophancy. Saya juga bertanggung jawab di pengadilan Allah. Semoga Allah سبحانه وتعالى hanya menyelamatkan usaha dan saudara-saudaranya, Ameen.

Banda Ibrahim Dewla

Saat ini di Dewla, Gujrat

Senin Agustus 15th, 2016

blank

BERIKUTNYA: Baca Sejarah Lengkap Tabligh dari Sumber Otentik

Tinggalkan komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *